Warna-warni Trisemester 1 Bagian Pertama

Setelah tahu bahwa aku positif, dan lewat aplikasi sudah berjalan 4 week saat itulah drama pun dimulai. Badan rasanya letih, lesu, lemes, dan mual-mual. Tapi alhamdulilahnya gak pernah yang sampai muntah-muntah, masih bisa ditahan. Malah rasanya lambung membesar karena saking seringnya makan dan ngemil. Meskipun eneg dan mual pun tetep bisa masuk, sesekali aku bikin air rebusan jahe pakai gula merah atau direndam kurma. Lumayan ngefek buat ngeredain mual. Atau aku lebih suka ngemil buah-buahan yg asyem dan syeger, bisa juga keripik apa aja yang bisa dimakan, dan harus asin gurih. Kalau yang manis-manis justru makin mual.
Gejala yang lainnya adalah di bulan pertama ini, sangat sering bertahak, buang gas yang ada di lambung. Berkali-kali, gatau kenapa tapi aku searching katanya ada yang begitu juga di awal hamil, lambungnya juga menyesuaikan mungkin ya? Hehe. Semua bagian tubuhpun seolah-olah menunjukkan eksistensi perubahan mereka satu sama lain. Ya pusing, mual, tahak, sering lupa, dan banyak lainnya.
Di awal bulan ini belum cek ke dokter/bidan. Hanya saja, pas 6 week di pagi hari. Saat aku ke kamar mandi, tahu-tahu keluar darah. Panik dong, mana mau berangkat kerja. Alhamdulillah ibu belum berangkat kerja, sedangkan suami udah berangkat dari pagi-pagi banget. Akhirnya ditemenin ibu buat ke dokter deket rumah klinik dr. Yati. Sampai sana jam 6 pagi, hihi. Padahal buka jam 7 administrasinya, dan dokternya dateng jam 9.an hampir setengah sepuluh. Pas dateng, sama suster di sana ditimbang dan ditensi. Ketika dokternya dateng dan aku sudah dipanggil, sampai sana cuma dipegang-pegang aja. Belum keraba katanya, masih kecil. Terus aku ceritain kejadian tadi pagi. Ternyata Alhamdulillah, darahnya bukan dari jalan lahir, tapi karena aku kontipasi jadi ada luka yang menyebabkan darah segar yang mengalir. Dikasihlah vitamin, obat mual, sama parasetamol. Aku cuma minum yang vitamin. Karena obat mual dan parasetamol cuma diminum saat dibutuhkan aja.
Begitu masuk 7-8 week, masuklah fase baru. Yang tadinya ga pernah muntah sama sekali, akhirnya di bulan kedua ini bisa bolak-balik kamar mandi buat mengeluarkan isi perut. Sedih ga sih, padahal baru makan. Huhu. Apalagi jam aktif-aktifnya di kelas pas ngajar, mana lagi wc sama kelas aku jaraknya jauh. Jadilah, nahan-nahan muntah ke wc. Orang-orang mah taunya aku enak yaa hamilnya ngebo, ga pernah muntah, dalem hati berkata. Ya kalian ga lihat aja aku bolak-balik wc di sekolah. Hahaha. Ya kali mual sama muntah aja kudu bikin pengumuman atau diapdet status dulu.
Nah di usia 8 week inilah, hati ngebet banget pengen di USG. Soalnya rada parno, saat itu aku baca di artikel yang bahas tentang Blighted Ovum (BO atau hamil kosong, janin ga berkembang), hamil anggur, atau hamil ektopik yang tidak pada tempatnya. Jadi khawatir banget, ini dedenya ada atau ngga. Akhirnya ngajak suami untuk USG pertama kali di Klinik Hai Bumil Depok, waktu itu cari dokter yang perempuan. Sebenernya di dr. Yati itu ada USG tapi yang USG dokter laki-laki, aku gak mau. Cari-carilah, ketemu deh di Hai Bumil. Pertama kali, ketemu dr. Tiwi, duh ramah banget deh asli. Seneng banget sama beliau, masih muda dan komunikatif. Begitu masuk ruangannya langsung disambut ceria gitu suaranya.

Sebelumnya, dokter Tiwi bilang ini usianya masih kecil banget. Kalau mau lebih jelas bisa lewat USG transvaginal, jadi dimasukan alat lewat jalan lahir. Pertama dicoba dulu di perut, deg-degan dong. Kayak pertama kali mau ketemu doi, hehehe. Menurut yang aku baca, sebaiknya saat kandungan masih muda, sebelum USG kandung kemihnya diusahakan dalam kondisi penuh, jadi aku sebelum USG tuh minum air banyak, terus nahan pipis. Begitu alat USG nya ditempel, cess terpampang itu siluet bayik. OMG, terharu. Tapi kata dokter susah nih lihatnya, karena masih kecil jadinya belum jelas. Akhirnya aku sama suami setuju buat USG transvaginal, kirain bakal sakit ternyata enggak. Nah sebelum transvaginal, aku disuruh pipis dulu, biar kandung kemihnya kosong, jadi hasil USG transvaginalnya jelas. Begitu alat masuk, tergambarlah siluet dedek segede kacang, saat itu panjangnya baru 1,59 cm kalau ndak salah. Gemes banget, sama dokter dicari detak jantungnya, alhamdulilah langsung terdengar, duh hati ga karuan rasanya. Terharu banget. Maasyaa Allah tabaarakallah šŸ„°
Detak jantung dedek bayi <3

Dari awal tahu aku hamil, aku tetap berangkat kerja naik motor. Cuma diwanti-wanti sama ibu dan mertua bawanya pelan-pelan aja. Alhamdulillah sih selama ini gak pernah ada keluhan soal naik motor, gak ngeflek.
Juga mulai di bulan kedua inipun aku gak minum vitamin dari dokter, beli Blackmores yang pregnancy and breastfeeding aja ditambah susu hamil pluss minyak zaitun yang kapsul, tak lupa pula kurma buat ngilangin mual. Karena aku masih ngajar, jadi butuh energi lebih, jadilah di mejaku ada setumpuk kotak emergency eh gak deng, cemilan doang kok.
Selain itu, warna-warni lainnya di trisemester 1 adalah hawa ngantuk yang sangat sangat tidak bisa dilawan. Aslik! Saat udah memasuki jam 10 itu, kipas angin yang tak membantu menurunkan suhu malah sayup-sayup meniup kelopak mata. Apalagi setelah jam makan siang beuh! Aku menyerah pada hormon ini. Gak kuadh! Padahal jam aktif ngajar itu dari jam 9 sampai pulang. Kebayang gak, dikau nahan ngantuk selama itu dan berbulan-bulan. Hahaha. Pernah nih, sekali-kalinya gak bisa nahan ngantuk, aku lagi jelasin materi ke beberapa anak sambil ngelindur, sumpah! Pas beberapa detik baru nyadar langsung minta maaf sama mereka, bahwa ibu gurunya super ngantuk, dan minta izin gurunya ngemil jeruk, biar melek barang sebentar. Sungguh, tak akan terlupakan. Hahaha!
0 Shares:
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You May Also Like