Warna-warni Trisemester 1 Bagian Kedua

Cerita di trisemester 1 ini agak panjang dan menurut aku ya ingin aku simpan dalam bentuk tulisan, yang suatu saat nanti bisa aku kenang pas lagi kangen momen hamil ini.
Tiba di bulan ketiga atau tepatnya sekitar 12 week, aku kontrol dan pergi USG lagi. USG itu nagih ternyata! Pengen buru2 liat perkembangan utun yang ada di dalem perut. Aku USG masih di Hai Bumil Depok, tapi sayangnya bukan dengan dr. Tiwi. Ambil jam sore, aku lupa sih nama dokternya siapa. Beliau masih muda juga, bagus sih cuma ya, ga seasyik dr. Tiwi jelasinnya. Alhamdulillah perkembangan dede sesuai sama usianya, HPL tetep sama. Pulang kontrol melipir deh sama suami di pecel ayam, hati tenang perut kenyang.

Cek ketebalan NT, normal Alhamdulillah..
Ternyata, ada beberapa kawanku yang juga hamil bebarengan, hanya beda sepekan usianya. Maasyaa Allah, jadi ada temen deh buat sharing momen di kehamilan ini.
Aku memilih belum mempublish ke orang-orang banyak bahwa aku hamil, hanya lingkungan keluarga saja dan teman di tempatku bekerja. Selain karena kandunganku masih muda, dan ada hati yang harus dijaga. Mungkin saja kalian membaca ini justru ketika aku sudah lahiran hehehe.
Hingga berjalannya waktu, alhamdulilah aku sudah tidak pernah merasakan mual sesering sebelumnya, apalagi muntah. Sudah mulai enjoy menikmati makan hingga berat badanku mulai melonjak, ya ampun. Dokter gak bilang apa-apa sih terkait kenaikan berat badanku ini cuma ya aku sendiri yang worry, baru usia kehamilan segini, masa naiknya udah segini. Hahaha.
Di penghujung trisemester 1 ini, keluhan lainpun mulai berdatangan. Jika sebelumnya ngantuk tak tertahankan, saat ini punggungku rasanya panas sekali. Mudah lelah, yang biasanya sanggup bolak-balik tangga kelas atas sambil lari, ini jalan datar biasa aja udah pegel. Haduh ya Allah, gak kebayang perjuangan ibuku dulu. Beliau sampai usia kandungan 7 bulan pun masih sanggup upacara. Aku sendiri udah ga sanggup berdiri lama, karena pada dasarnya dari gadis juga aku memang ga kuat berdiri atau jalan-jalan terlalu lama, cepat pusing dan keringat dingin.
Kemudian di 18 week, di rumahku mengadakan acara tasyakuran sekaligus doa bersama untukku dan si jabang bayi. Berharap semoga segala prosesnya dilancarkan tanpa kurang satu apapun. Aamiin.
0 Shares:
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

You May Also Like