Pertemuan Kami

“Aku tuh nduk, udah ngebatin pas lihat foto kamu. Ndredeg ealah, ini kok mirip banget sama mas Afif. Ya matanya, ya garis wajahnya, pokoke ya bismillah semoga Allah ridho ya nduk, semoga jadi keluarga yang sakinah, mawaddah, wa rahmah” ucap ibu mertua saat itu.

Jujur, saat pertama kali dapet tatap muka sama Mas pun ya begitu, “Gils, nih orang kok gue kayak ngeliat diri gue di dirinya” ­čśé selain pelengkap lainnya, akhirnya aku memutuskan lanjut ke proses setelahnya.

Alhamdulillah, semua rasa-rasanya dimudahkan banget sama Allah. Padahal, jarak dari kenal tau nama, dan nikah itu hanya 3 bulan. Tatap muka akhir April, kenalan orang tua awal Mei (sehari sebelum Ramadhan), Juni khitbah, Juli persiapan, awal Agustus nikah. Sekilat itu, dan kita saat itu sama sekali asing satu sama lain. Itulah kuasa Allah, kasih sinyal eh yang nangkep radarnya orang jauh.

Aku yakin sih, ada orang lain yang prosesnya lebih cepet dan lebih luar biasa. Tapi balik lagi, pernikahan emang murni kuasa Allah, sama kayak kematian. Kita gatau kapan dia dateng, apakah kita sudah siap? Pasti akan menjemput.
Jadi, buat temen-temen yang mungkin hingga saat ini masih dalam tahap penantian panjang. Tenang aja, this time to perbaiki diri sebaik-baiknya. Agar nanti yang dateng juga orang baik. Yang bisa menemani kamu untuk berbuat baik pada semesta. Eaaa
Maasyaa Allah tabaarakallah…
*Mamas gak punya sosmed sama sekali jadi gak bisa ditag, hehehe
0 Shares:
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You May Also Like