Persiapan di Trisemester Ketiga

Jeng jeng jeng…

Tibalah dag dig dug masuk trisemester ketiga yang yang katanya fase terhuyung-huyung. Gue aja mungkin yang ngerasain ya? Hehehe.

Waktu usia kandungan 7 bulan, memilih buat periksa di puskesmas aja. Pertama kali sih ini ke puskesmas, dan ternyata pelayanannya lumayan juga. Waktu itu aku sendiri ke puskesmas karena suami ga bisa izin kantor. Akupun ga bisa izin full dari sekolah karena… Ya karena gaenak aja banyak izinnya. Jadi hari itu pagi izin, ambil nomor pagi di puskesmas. Lumayan, antrian nomor 3 tapi masuknya jam 9. Kaget sih, soalnya baru pertama kali periksa kehamilan di puskes dan lengkap banget itu buku KIA isinya hha. Selama ini soalnya ga pernah periksa ke bidan huehehehe. Siangan dikit dapet jadwal ceklab. Bolak-balik sendirian, bawa perut yang belum terlalu gede sih meski 7 bulan. Masih bawa enjoy sih, siang makan soto juga diliatin ama orang, “ini bumil sendirian aja” mungkin gitu kali ya pikirnya. Hehe.

Hasilnya baru keluar siang, dan alhamdulillah aman semua. Dilema tuh gue, mau pulang atau cus ke sekolah aja. Capek banget rasanya sih kalo boleh jujur. Tapi demi profesionalitas, gue cus ke sekolah, ngajar jam terakhir. Engap banget dah sumveh bawa motor jauh di usia kandungan 7 bulan.

Waktu itu kalau ndak salah udah mulai desas desus corona merebak di Indonesia. Kondisi gue juga lagi batuk saat itu, jadi di puskesmas semua petugas pada pake masker, gue juga pake masker.

Gak lama dari itu, sekolah dirumahkan selama 2 pekan. Terus ngelanjut WFH. Di trisemester ketiga ini gue mulai rutin jalan kaki, tapi akhir pekan doang. Huhu. Gue saranin kalian yang lagi hamil dan baca ini, jangan mager yaaa. Kenapa? Nanti gue ceritain di part lahiran yaa.

Main gymball ga pernah sekip, bahkan di rumah pun sambil ngoreksi lembar ulangan bocil, gue sambil main gymball hehe. Salah sih ini jadi ga fokus.

Segala macem senam hamil diikutin tapi via online ya, soalnya waktu itu bener2 semuanya PSBB. Selain itu gue juga udah pindah ke Kramat Jati. 

Pemeriksaan kandungan pun gue akhirnya pilih di Rumah Sakit Haji Jakarta, yang deket dari rumah aja yang gampang. Sambil mulai nyicil nyuci, setrika, nyiapin hospital bag. Perlu di list gak nih? Boleh deh. Tapi ini tergantung provider yang gue pilih ya, nanti tinggal menyesuaikan aja sama provider yang kalian pilih.

Bayik:
1. Tas besar 1 buat baby, 1 tas buat ibu dan ayah
2. Kain bedong 3
3. Baju setelan 3 (tapi waktu itu mbak suster yang mandiin ga minta celana, cuma atasannya aja)
4. Diapers 7-8 pcs
5. Sarung tangan-kaki 3 stel (saran aku beli yang karetnya kayak sweater gtu ya, jangan yang kriwil karena cepet melar dan putus)
6. Topi bayi 2
7. Tisu basah
8. Tisu kering
9. Plastik buat diapers
10. Selimut bayi yang ada topi

Ibu-Ayah
1. Baju kemeja kancing sampe bawah 
2. Kain batik panjang
3. Disposable CD (celana dalam sekali pakai, biasanya dipake buat di spa atau pas haji)
4. Pembalut nifas 
5. Korset/stagen
6. Bra menyusui
7. Pompa ASI (yang manual dulu aja, lebih murah juga antisipasi kalau ga cocok bisa cari yang lain)
8. Baju ganti ayah
9. Snack kesukaan
10. Handphone
11. Dompet
12. Uang tunai
13. Buku kontrol/KIA
14. Dokumen buat langsung bikin KK

Tambahan:
1. Pipet/ cup feeder

Itu yang kemarin kurang lebih yang gue siapin, ini udah gue pilah lagi ya yang sekiranya waktu itu kepake sama nggak. Berhubung di rumah sakit udah ga dibolehkan lagi buat bayi pake gurita, jadi gak gue siapin. Ini karena sebelumnya udah nanya ke suster pas kontrol buat persiapannya apa aja. Kemarin juga gue salahnya bawa pompa asi yang elektrik, dan dia ga cocok buat gue. Sekiranya yang lebih aman pake pompa ASI manual aja, buat mancing di awal. Tapi gue saranin buat belajar merah pakai tangan aja deh ya namanya “marmet”, dan pelekatan menyusuinya dibenerin lagi.

Mungkin segitu dulu aja cerita gue di trisemester ketiga ini. Dimana dramanya adalah ga jauh-jauh dari sakit pinggang, insomnia, kebelet pipis, sakit di miss v, pinggang rontok. Ya khan?? Hihihi. Nikmati ya bunda, minta pijitin suami adalah obat paling mujarab yah.

Random banget ya tulisan ini? Gue nulisnya sambil inget-inget waktu hamil kemarin ngapain aja haha. Karena pasca lahiran ga sempet megang hp lama-lama apalagi nulis beginian. Hehe.

Selanjutnya cerita kelahiran yaa. See ya!
0 Shares:
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You May Also Like

Sebuah Benteng

google.com Dahulu kala benteng dibuat oleh sekelompok orang untuk berlindung dari serangan kelompok lain atau berguna sebagai tanda…

Pertemuan

facebook.com Di pagi yang sedikit redup ini semua orang bertakbir menyaksikan fenomena alam yang sejak zaman sd dulu…