Berisik

Pagi ini jalanan lebih berisik dari biasanya. Apa itu berasal dari pikiranku sendiri yang riuh saja? Ah entahlah, yang pasti tadi saat berangkat menuju tempat ngajar tidak biasanya orang-orang ramai membunyikan klakson. Perasaan aku berangkat gak kesiangan deh. Maklum, biasanya kalau telat musti deh bakal ketemu situasi kayak begini. Jujur, itu nyebelin.

Kenapa ya ga bisa sabar gitu buat nahan ga mencet klakson? Resiko dong kena macet kalau berangkat barengan anak sekolah dan kerja. Ya kalau gak mau kena macet ya monggo dateng lebih pagi. Atau solusi lain ya buat jalan layang sendiri biar ndak macet.

Jalanan itu emang tempatnya latihan sabar. (Sok banget kayak udah lama aja di dunia jalanan haha). Ya memang, spion nyenggol atau kesenggol ampe muter 180° ya wajar, nabrak footstep orang, rem mendadak sampe plat nomor belakang orang depan kita copot atau punya kita yang copot, kesenggol orang yang nyalip ampe kitanya jatoh, yaa itu namanya udah takdir.

Tapi, alangkah lebih baik kalau kita bisa cegah itu semua dengan cara naik motornya kalem. Berilah pengendara belakang kita kepastian, nge-sen kanan beloknya ke kanan ya bukibuk. (Heh jangan liatin aku! Aku belom ibukibuk) Karena kalau dikasih harapan, nge-sen kanan belok kiri, niscaya nubruk itu orang belakang. Hha.

Cuma dikasih harapan itu kan nyebelin. Eh kok curhat. Haha.

Juga kalau di jalanan musti deh ada yang bikin deg-degan. Bukan karena ada cowok ganteng pakai helm full face terus senyumin kita, bukan. Tapi motor yang knalpotnya racing, jadi suaranya cetar membahana. Dari 1 kilometer jauhnya aja udah kedengeran suaranya (lebay sih ini, tapi beneran nyebelin). Itu ya, aku kalo udah denger suara motor begitu, kayak deg-deg takut, serem, merasa dikejar, padahal gada yang ngejar (dasar tukang GR). Lebih kesel lagi, dia jalannya nyelow, tapi suaranya serasa ngebut. Ih gemes pengen cubit pengendaranya pake tang. Soalnya suara motornya nyebelin banget. Bikin takut.

Akhirnya setiap ada motor begitu mau lewat, aku jalannya dipelanin, bahkan kalau bisa berhenti dan minggir. Demi mengurangi rasa takut dan sebelnya itu.

Terus pula, di sekolah. Kebagian ngawas ujian di kelas yang muridnya tipe orator ulung semua. Semua berbicara, semua ingin didengar. Ada juga tipe musisi, dipukul-pukul lah itu meja bak drum, bergaya seolah pemain band terkenal. Alamak. Tapi kondisi kelas sebelah yang tenaaang dan damaiii dengan pengawas yang memang tegas. Mana pengawasnya negor kelasku. Makin tertekan dah diriku. Astaghfirullah, dosa apa aku kemaren yak.

Akhirnya keluar kelas dengan muka pucat, energi habis, bukan karena ngomel-ngomel. Tapi karena mengatasi kecemasan gue sendiri soal suasana yang riuh dari pagi tadi. Heu.

———
Ada yang punya masalah sama kayak aku?
Gak suka suasana yang “berisik”?
Ada yang udah tahu juga gimana cara ngatasinnya? Bisa sharing dong…
 

Depok, 27 September 2018
0 Shares:
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You May Also Like

Tidak Semua

Tidak semua yang datang harus diterima. Juga tidak semua yang pergi harus disesali. Dalam hidup, kita tidak bisa…

#JumatHebat

Jumat ini berawal seperti biasa. Bangun pagi dan lanjutkan aktivitas seperti biasa. Berangkat ke kampus agak siang karena…

Teringat

Kemarin sore, saat perjalanan pulang dari acara di sekolah. Di depan motor, ada mobil bak terbuka. Isinya remaja…