Alhamdulillah…

Pertama mau nulis ini agak bingung sih mau nulisnya bagaimana, apa bentuknya cerita, atau tips, entah apalah. Akhirnya ya dicoba aja dulu deh nulis semampunya. Maklum kondisinya agak payah sedikit, berpacu dengan moodnya yang naik turun kayak tangga kehidupan. Apasih! Jadi ini bentuknya cerita aja deh ya pengalaman aku. Bismillah, semoga ada setitik hikmah yang bisa diambil.
Sebagai pengantin baru penganut sistem pacaran setelah nikah, aku dan suami lagi seru-serunya mengenal kepribadian satu sama lain. Masih minim konflik, dibawa alur aja berumahtangga, bicara masa depan, soal target-target dalam keluarga, dan rencana lainnya. Pertama kalinya juga ngerasain lebaran bareng suami dan mertua, ngerasain juga jauh dari orang tua gimana rasanya. Ya Allah video call sama ibu aja mau nangis rasanya.
Sampailah hari Sabtu, waktunya kondangan ke temennya suami hari itu barengan kedua mertua juga. Kita berangkat ke Pamulang. Itu pulang pergi naik mobil, biasa dong aku mabok, namanya dah biasa kemana-mana motoran, naik mobil ga kuat. Maksain lah, mana macet-macetan pula. Sampe rumah tepar, pusing, kleyengan, badan kayak masuk angin. Mual banget, mabuk perjalanan. Sampe situ ga kepikiran aneh-aneh. Engga sama sekali, karena emang biasanya kalo abis jalan jauh ya gitu, mabok. Pulangnya juga udah dibalurin sebadan-badan pakai freshcare, minta pijitin suami, terus tidur cepet. Biasanya kalau dibawa tidur besoknya udah mendingan.
Tibalah besok paginya, asli itu pusing ga hilang dong. Bingung, minta obat sama mas, ga dikasih. Pas lihat kalender eh kayaknya tanggal menjelang haid, tinggal 2 hari lagi kalo ga salah, pantes perut kram gitu, gaenak banget deh. Biasanya kalau hari menjelang haid emang akan ngerasa gaenak badan dan nyeri perutnya. Buat ngeredain nyeri biasanya aku minum paracetamol atau ibuprofen, kalau gak ada ya pakai panad*l. Nanya ibu mertua ada obat pereda nyeri atau ngga, ternyata ngga punya. Dibilangin, jangan sembarang minum obat, beliau kayaknya udah curiga sama aku. Nanya aku udah telat haid belum. Ya aku jawab, belum bu masih dua hari lagi.
Akhirnya dengan badan gaenak, teteup berangkat ngajar. Saat itu berangkat dari Kramat Jati ke Depok buat ngajar, ngendarain motor. Mantap!
Sampai di rumah Depok, sudahlah hanya mampu rebahan, eng ing eng. Tiba-tiba mual, amat sangat. Ga sampai muntah sih, cuma merasa aneh aja, abis itu (maaf) p*y*dara juga nyeri banget. Karena pusing, nih meriang ga sembuh-sembuh. Akhirnya googling lah, beberapa jawaban menjurus ke arah sana, tanda-tanda hamil sebelum telat haid, besok mau coba beli TP. Tapi gajadi kayaknya belum dah. Mau haid doang.
Hari H, lalu telat sehari, dua hari. Mulai gak karuan, biasanya jarang telat, malah seringnya maju. Akhirnya bismillah, besok pulang ngajar beli Tespek. Dag dig dug hati awak menunggu esok pagi (soalnya kalau aku baca-baca, waktu yang baik buat TP itu pagi-pagi, saat hormon HCG masih bisa terdeteksi). Bangunlah, setengah 4 pagi. Aku ambil sampel urin, coba tes. Hasilnya kutinggal sebentar, aku sholat dulu. Tegang ya Allah, takut mau liat hasilnya. Takut berharap.
Tespek pertama, harap-harap cemas….
Jeng jeng jeng!
Apanih? Baca petunjuknya dulu. Kaget. Eh masa sih? Maasyaa Allah. Subuh itu juga langsung kasih tahu ibuku. Responnya? Beliau cuma bilang Alhamdulillah. Hehehe sedatar itu, apalagi ayah, ya gitu dah. Aku tetep berangkat ngajar, pulangnya beli TP merk lain, yang lebih bagus (brand-nya sih).
Malamnya siap-siap mau kasih tahu suami, bingung ngasih tahunya gimana. Kita jujur emang gak nunda, tapi gak ekspektasi bakal secepat ini sih. Ya memang sudah anugerah dari Allah, amanah yang harus dijaga.
Ba’da shalat isya, dia lagi liatin hp, aku kirimlah gambar itu via WhatsApp. Dugaanku tepat. Dia ngomong gini “Ini apaan Yang?”. Hahaha. “Tespek” jawabku singkat. Aku suruh aja googling. Mencarilah ia di samudera google. Aku memandangi wajahnya, sambil senyam senyum sendiri. Terus dia ketemu, terus kita liat-liatan.
Suami: “Ini serius Yang?”
Aku: “Ya iya atuh, aku tes tadi pagi”
Suami: “Ya Allah, Alhamdulillah”
Aku: “Kamu mau kan tanggung jawab?” nyengir kuda
Terus kita ketawa haru bareng-bareng. Maasyaa Allah tabarakallah.
Alhamdulillah Allah kasih secepat ini. Semoga Allah mampukan aku dan suami senantiasa memberikan yang terbaik untuk amanahNya yang Ia titipkan. Aamiin.
Drama pun dimulai….
0 Shares:
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

You May Also Like